Created by Ibnuyusuf Creative

Sekapur Sireh

http://technolutions.com/fw/framework/action/128/apps/blockdevice.png Karya yang didapati di blog ini mengandungi pelbagai tema diantaranya kembara penulis di rantau orang, perkongsian penulis sepanjang pengajian di timur tengah, cerpen islami, artikel-artikel yang bermanfaat yang dipetik di laman sosial yang lain, isu-isu semasa yang dimainkan media di serata dunia, isu politik dalam negara, dan sebagainya.

http://technolutions.com/fw/framework/action/128/apps/blockdevice.png Sekiranya terdapat kelemahan & kekurangan di alu-alukan untuk menegur. Boleh di e-mailkan kepada elfarisi_islamique@yahoo.com atau menghantar mesej di akaun sosial Facebook Anas Abd Rahman.

Kenali El Farisi

Saya merupakan mahasiswa dari Universiti Mu'tah, Jordan, pengkhususan dalam Fiqh Wal Usuluh. Seorang penulis sambilan di teratak tintaelfarisi ini. Jika sesuai, anggaplah saya sebagai salah seorang rakan berbicara. Saya akan meluangkan masa untuk membantu.

-Selamat Berbicara-

Pengikut

Rabu

Titisan Air Mataku..

Titisan airmata mengalir tanpa disedari oleh jiwa
Tak pernah diminta mahupun dipaksa
Mengalirnya ia kerna terkenangkan dosa-dosa dunia
Dosa-dosa yang diperlakukan sendiri oleh hati dan jiwa

Dalam mengejar dunia, ku melupakan amanahku kepadaNya
Dikala impian hati tak tercapai, seakan harapan musnah terkubur selama-lamanya
Ku membiaskan segala persoalan kepada Yang Maha Esa
Sedangkan tiadalah layak bagiku mempersoalkanNya

Tatkala hati dan jiwa seakan tersungkur dgn godaan dunia
Semakin dihamparkan dugaan dan ujian yang merontakan jiwa
Hingga kurebah dan mulai berputus asa dengan rahmatNya
Walaupun ku sedar jiwa ini adalah berTuhankan kepadaNya


Jiwa ini terus meronta dan tiada mampu dapat menghalangnya
Namun rontaan itu mulai semakin ketat terasa
Hingga membuatkan rantai kekecewaan semakin menghimpit jiwa
Lalu lemas dan hanyut dalam lembah kebinasaan hati dan juga minda

Dugaan yang menimpa, ujian sering melanda
Kesabaranku mulai hilang dijiwa
Telah juga luputnya kesyukuranku kepadaNya
Aku sudah tergolong dikalangan yg telah menzalimi sendiri dirinya

Betapa dhaifnya hati, hinanya jiwa
seorang manusia yang tidak mengenal asal usulnya
Mempersoalkan takdir yang telah ditentukan kepadanya
Walhal dia sekadar hamba kepada Tuhan Yang Maha Esa

Cinta manusia yang kupandang indah selama ini terasa
Telah pun mengaburi hati dan juga jiwa dari rahmatNya
Telah juga menghijab keagungan cinta dan redhaNya
Namun kutetap juga menagih cinta manusia yang sementara

Betapa kerdilnya hati ini, betapa lemah jiwa ini disisiNya
Mengharapkan sesuatu yang hanyalah sementara
Mengejarnya dengan segala keupayaan yang ada pada jiwa
Padahal masih ada yang kekal selama-lamanya

Tertipulah diri ini dengan godaan dunia
Terhijablah hati ini dengan cinta manusia
Hingga hati dan jiwa semakin hari semakin binasa
Kebinasaan terjadi disebabkan diri semata-mata..

Aku terlalu menagih cinta manusia
Terlalu mengejar segala yang ada didunia
Sedangkan dibelakangku, aku tinggalkanNya
Walaupun diriku adalah milikNya

Bila belum hadirnya cinta manusia untuk jiwa
Diri resah dan gelisah semakin terasa
Membuatkan diriku seringkali tertanya-tanya
Adakah ini nasib malangku yang menimpa

Betapa kelamnya hati ini dipandangaNya
Gelisah tidak kena pada tempatnya
Sedangkan cinta dan redhaNya masih belum bertapak dijiwa
diri ini terlajak mencari keutamaannya

Ya Allah Ya Tuhan, Yang Maha Esa…
Ampunkanlah dosa-dosaku selama ini dan sebelumnya
Seandainya Engkau tidak mengampunkan dosa-dosa
Nescaya hambaMu ini pasti akan binasa selama2nya..

Aku adalah hambaMu yang sering lupa dan alpa
Kini menghadapMu mengharapkan mahgfirahMu smata2
Mengakui segala silap dan salahku didunia
Moga keampunanMu akan kuterima..



2 nasihat:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...